Kamus Bahasa Palembang Terlengkap

Belajar Kamus Lengkap Bahasa Palembang

Bahasa Palembang adalah bahasa sehari-hari yang di gunakan oleh masyarakat Palembang dan memiliki kesamaan dengan bahasa daerah provinsi di sekitarnya, contohnya Bengkulu, Jambi, serta Jawa yang di lafalkan dengan intonasi yang berbeda.

Bahasa Palembang terdiri dari dari dua tingkatan , yakni bahasa Palembang Alus atau bebaso dan baso Palembang sehari-hari.

Baca juga: 15 Toko Buku Di Palembang lengkap & Murah Beserta Alamatnya

Bahasa Palembang Halus Dan Artinya

Bahasa Palembang alus ini dipergunakan dalam percakapan dengan tokoh masyarakat, orang yang lebih tua, atau orang-orang yang kita hormati, khususnya untuk upacara-upacara adat. Bahasa ini sudah berakar pada bahasa Jawa di karenakan raja-raja Palembang pada masa itu berasal dari Kerajaan yang berada di pulau jawa yaitu Majapahit, Kerajaan Pajang dan Kerajaan Demak. Itulah sebabnya perbendaharaan kata Baso Palembang Alus memiliki banyak sekali persamaan dengan perbendaharaan kata dalam bahasa Jawa.

Bahasa Palembang Sehari-hari Dan Artinya

Selain itu , Bahasa sehari-hari dipergunakan oleh wong Palembang dan berakar pada bahasa Melayu. Dalam praktiknya sehari-hari, orang Palembang biasanya mencampurkan bahasa ini dan Bahasa Indonesia (pemilihan kata berdasarkan kondisi dan koherensi) sehingga penggunaan bahasa Palembang menjadi suatu seni tersendiri.

Berikut ini merupakan beberapa contoh kosa-kata dalam bahasa Palembang dan memiliki arti dalam bahasa indonesia.

A

 aman / amon = kalau
Contoh: Aman kau pegi kesano , jangan lupo bawa pempek.
Arti: Kalau kamu ke sana nanti, jangan lupa bawa pempek.
 asak = asalkan
Contoh: Asak kau dapet cepek, ku enjok mobil la.
Arti: Kalau kamu mendapatnya dengan cepat, saya kasih mobil deh.
 awak = padahal
Contoh: Awak kau yang salah, nak nyalahke wong.
Arti: Padahal kamu yang salah, mau menyalahkan orang.
 awan = siang
Contoh: Awan tadi, budak Kertapati menang lomba bidar.
Arti: Tadi siang, anak Kertapati menang lomba bidar

B


 bae = saja
Contoh: Kau bae la yang pergi kesano.
Arti: Kamulah sajalah yang pergi kesano
 balak = masalah
Contoh: Dak usah nyari balak la, kagek celako kau.
Arti: Tidak usah cari masalah deh, nanti kamu celaka.
 balek = pulang
Contoh: Aku abes gawean ini langsung nak balek ke rumah.
Arti: Saya selesai pekerjaan ini pulang ke rumah.
 balen = ulang
Contoh: Balen oi, mano ado maen cak tu.
Arti: Ulang dong, mana ada main begitu.
 banyu = air
Contoh: kau Nak minum apo? Jawab: Banyu putih be.
Arti: Tanya: Mau minum apa? Jawab: Air putih saja.
 baseng = terserah/sembarangan
Contoh: Baseng kau la, aku dak melok-melok bae.
Arti: Terserah kamu sajalah, saya tidak ikut (kalau terjadi masalah,
saya tidak ikut kena getahnya).
 basa = gawat
Contoh: Basa ni! dak pacak gawe galo.
Arti: Gawah nih! Tidak bisa kerjakan semua.
 baso = bahasa
Contoh: Ae, baso Inggris bae dak pacak kau, cupu ni!
Arti: Ya ampun, bahasa Inggris saja kamu tidak bisa, pecundang nih!
 bebala = bertengkar (mulut)
Contoh: Wong sebelah ni galak bebala sampe subuh.
Arti: Orang sebelah suka bertengkar sampai subuh.
 belagak = tampan, cakep, rapi
Contoh: Wew, belagak nian kau hari ni!
Arti: Wah, rapi sekali kamu hari ini!
 belago = bertengkar saling pukul
Contoh: Budak kecik tu galak belago, laporke plisi peh?
Arti: Anak kecil itu suka berkelahi, laporkan ke polisi yuk?
 bengak = bodoh
Contoh: Bengak nian kau ni, baco be dak pacak!
Arti: Bodoh sekali kamu ini, membaca saja tidak bisa!
 begoco = berantem/berkelahi
Contoh: Dak usah jingok jingok, begoco be kito!
Arti: Tidak usah lihat-lihat, berantem aja kita!
 berejo = bersusah-susah, berusaha
Contoh: Berejo la kau! tula, diomongi dak galak dengar.
Arti: Berusahalah kamu! Makanya, diberi tahu tidak mau dengar.
 Bi Cek = ibu, bibi, tante; bi cik (bibi kecik) = bibi kecil, panggilan untuk
tante dalam keluarga besar yang paling kecil/muda.
Contoh: Bi cek! nak ke mano?
Arti: Bibi! Mau ke mana?
 budak = anak
Contoh: Budak tino Pelembang emang cindo-cindo galo.
Arti: Anak perempuan Palembang memang cantik-cantik semua.
 buntang = bangkai
Contoh: Depan halaman rumah kamu ado buntang tikus.
Arti: Di depan halaman rumah anda ada bangkai tikus.

C

 cak = seperti
contoh: anak itu rai nyo cak wong nak ramah sepanjangan
Arti: Anak itu wajahnya seperti orang mau marah terus.
 cak mano = bagaimana
Contoh: Cak mano ni masalahnyo ini ? apo ado solusinyo
Arti: Bagaimana ini? apa ada solusinya  cak itula = ya begitulah
Contoh: Cak itula, basa nian kito
Arti: Begitulah, benar-benar dalam kesulitan kita.

D

 Dak papo = tidak apa-apa
Contoh: Dak papo la! Cuman denget bae.
Arti: Tidak apa-apalah, cuma sebentar saja.
 dak katek / katek = tidak ada (lebih tegas)
Contoh: Dak katek malu nian kau ni!
Arti: Tidak ada malu sekali kamu ini!
 dak katek-katek = tidak ada terus
Contoh: Aku pegi ke sano? Dak katek-katek.
Arti: Saya pergi ke sana? Tidak ada terus.
 dak terti = tidak mengerti
Contoh: Dak terti aku pelajaran ni.
Arti: Saya tidak mengerti pelajaran ini.
 dewe’an = sendirian
Contoh: Pegi samo siapo kau? Dewe’an be?
Arti: Pergi sama siapa kamu kesana? Sendirian saja?

E


 emak : ibu
Contoh: Emak, ado yang ngolake aku.
Arti: Ibu, ada yang mempermainkan saya.
 enjuk = beri
Contoh: Enjuk siapo la bunga ni, yo?
Arti: Diberikan dengan siapa bunga ini, ya?
 ekar = kelereng
Contoh: Ekar aku hargonyo goban, kau punyo?
Arti: Kelereng saya harganya lima puluh ribu, punya kamu (harganya
berapa)?

G


Galak = mau, sering, suka
Contoh: Galak dak kau samo aku ? (galak = mau)
Contoh: mau dak kau sama aku ? . (galak = mau/suka)
 galar = lantai
Contoh: Kaparke bae piring tuh di pucuk galar.
Arti: Letakkan saja piring itu di atas lantai.
 galo = semua
Contoh: Wong kito galo

I


idak = tidak
Contoh: Idak galak makan dio dari kemaren.
Arti: Tidak Mau makan Dia dari Kemarin.
 igo = terlalu
Contoh: Tula pelit igo! Rasoke kau sekarang
Arti: Itulah Pelit sekali ! Rasakan kamu Sekarang

J

jingok = lihat
Contoh: Jingok- ingok kalo kakak aku dateng, yo
 jiron = tetangga
Contoh: Kenal dak kau samo jiron kawu?
 julak = dorong
Contoh: siapo yang julak kau dek? Ngapo pacak nyampak cak ini?

K


 kacek = selisih
Contoh: Kacek dikit samo kawan dak apolah
katek = tidak ada
Contoh: Kesian jingok dio, katek duit, katek rumah, katek kerjo.
 kecik = kecil
Contoh: Pempek telok kecik berapo hargonyo?
 kelaso = tikar, alas duduk, alas tempat tidur
Contoh: Bentangke la kelaso tuh, aba kau nih nak tiduk dulu.

L

 la = sudah
Contoh: La selesai lum? Lamo nian.
 ladeng = pisau
Contoh: Kau buang ke mano ladeng bekas kau nujah tadi?
 laju = ayo, akibatnya/jadinya
Contoh: Galak laju, dak galak sudah. (laju = ayo)

M

 madak’i = Masa, sih?
Contoh: Mada’i kito kalah? Perasaan la lemak tekwan kito ni.
 mak ini ari = hari gini
Contoh: Mak ini ari, mase ado bae wong yang galak maleng ayam.

N


 nak = mau
Contoh: diem bae kau tu ! Nak keno marah guru apo?
 ngambok = pamer
Contoh: Dak usahlah nak ngambok kau tu! Jingok dulu na gambar
aku .

O

 “Obak” = Penjara/Sel
Contoh: Wong galak maling bakal masuk obak.
Arti: Orang yang suka mencuri akan masuk penjara.
 oncak = unggulan
Contoh: Pakela oncak kau, tetep aku tula yang menang pasti

P

 Pacak = bisa
Contoh: Pacak gilo jugo aku kalo cak ini terus
 Palak = kepala
Contoh: Pening palak aku jingok kelakuan dio

R

 Rai = muka, tampang Contoh: Rai kau make apo? maken cantik bae kw bik  Ringam = benci Contoh: Ringam nian jadi wong tu!  Rese = habis Contoh: Ai rese makanan ini.

S

 Sanjo = bertamu
Contoh: Kagek sincia sanjo ke tempat aku ye, banyak makanan la
 Sangkek = keranjang, bungkusan berisi makanan yang dibagikan
waktu ultah anak kecil
Contoh: La dapet sangkek lum kau?
 Saro = sulit
Contoh: Kalo cak ini saro! jadinyo cak mano? cari dulu turunannyo

T

 Tako’an = sombong Contoh: Wong tako’an cak dio emang harus dibasmi Contoh: Orang sombong kayak dia emang harus dibasmi  Tebudi = tertipu Contoh: Dak tau aku ini palsu, tebudi aku oleh dio  Tedok = tidur Contoh: Tedok tu jangan malem malem.

Bahasa Palembang memiliki kesamaan dengan bahasa daerah provinsi di
sekitarnya, contohnya Bengkulu dan Jambi . Di kedua daerah ini, akhiran ‘a’
pada kosakata Bahasa Indonesia yang diubah menjadi ‘o’ banyak
ditemukan. Akan tetapi banyak juga bahasa Palembang asli yang tidak
di pakau pada provinsi Jambi maupun Bengkulu. Logat yang dimiliki
merekapun ternyata berbeda. kesamaan dengan bahasa Jawa: i yo, biso, wong, ulo, rai, prei, sepur, melok, ladeng, iwak, gedek, dulur, dewe’an, bae, balek,
banyu, awan, awak, iwak, balen, kelaso, kacek, jabo. Kemiripan dengan

Bagikan